Pogmentary adalah dukungan bersinar Paul Pogba tanpa daging

Siap lahir. Dua kata yang sangat sering digunakan dalam dunia jargon olahraga. Maka, tidak mengherankan jika para penggemar memiliki reaksi beragam terhadap film dokumenter baru Amazon tentang Paul Pogba, berjudul ‘Pogmentary: Born Ready’. Film ini menelusuri perjalanan Pogba selama dua musim terakhir.

Namun, ia terutama berfokus pada kehidupan pribadi dan keluarganya, meninggalkan beberapa momen penting di lapangan. Oleh karena itu, penggemar tidak mengetahui apa yang terjadi menjelang akhir musim 2021-22 atau pertemuan yang seharusnya dengan Ralf Rangnick.

Apalagi, sebagian besar aksinya menyoroti kesuksesannya bersama tim Prancis. Pogba telah resmi meninggalkan Manchester United dan akan bergabung dengan Juventus. Namun, efek reverb Pogmentary akan bertahan untuk sementara waktu.

Pogba yang hilang

Pogmentary memiliki beberapa momen yang menyenangkan dan sehat. Hubungan antara anggota keluarga yang berbeda menjadi pusat perhatian. Hubungan Pogba dengan istrinya Zulay, ibunya Yeo Moriba dan saudara-saudaranya telah menyenangkan untuk ditonton.

Mereka berbicara tentang kehidupan yang jauh dari sepak bola, dinamika kehidupan pribadi mereka, tahun-tahun awal Pogba dan pentingnya keluarga.

Namun, ada sangat sedikit cuplikan atau diskusi tentang permainan Pogba di lapangan atau penampilannya. Salah satu yang pertama disebutkan adalah pertandingan kedua dari belakang musim 2020-21 melawan Fulham.

Pogba menjelaskan betapa lelahnya dia kalah, tetapi Manchester United hanya bisa berakhir imbang. Topik sepakbola besar berikutnya adalah Prancis di Euro 2020. Salah satu favorit turnamen mengalami kejutan tersingkir di babak 16 besar.

Ada fokus intens pada Prancis yang mencetak tiga gol melawan Swiss, termasuk gol Pogba dan tarian yang mengikutinya. Seperti yang diharapkan, film mengabaikan gol Swiss dan perpanjangan waktu.

Paul Pogba baru? Aurélien Tchouameni sedang naik daun dan inilah fakta tentang dia

Dalam episode terbaru, ada diskusi dan visual tentang aktivitas modeling Pogba, dukungan mereknya, hubungannya dengan kedua putranya, dan rencana masa depannya. Seperti yang diharapkan, ada sangat sedikit pembicaraan tentang sepak bola yang sebenarnya kecuali konotasi konstan dari spekulasi transfer.

Ada pembicaraan singkat tentang pertarungan besar antara Pogba dan Jose Mourinho. Ini terutama menyangkut keluhan Mourinho kepada Mino Raiola tentang bagaimana Pogba sedang berlibur di Miami, ketika Pogba cedera.

Namun, Pogba mengakhiri dengan menjelaskan bahwa semuanya akan menjadi keren sekarang jika mereka bertemu. Berbicara tentang Raiola, dia adalah kepribadian yang sangat menonjol dalam film dokumenter, bersama Rafaela Pimenta.

Sihir Mino dan kekuatan Pimenta

Dua karakter yang tidak berhubungan langsung dengan kehidupan pribadi Pogba. Baik Raiola dan Pimenta memiliki peran penting dalam film tersebut. Mendiang agen super sangat blak-blakan dalam penilaiannya tentang apa yang memotivasi Pogba. Raiola adalah salah satu kehadiran paling alami dan dia mengungkapkan apa yang terjadi di balik layar.

Mino Raiola memiliki klien bertabur bintang dan inilah yang terbaik!

Ada pembicaraan tentang apa yang terjadi selama awal pertama Pogba dari United. Menurut Raiola, ada perbedaan besar dalam valuasi Pogba yang membuat sang pemain hengkang ke Juventus.

Jelas bahwa ada hubungan buruk antara klub dan Raiola, yang semakin memburuk setelah Pogba kembali. Kontroversi seputar komentar Pogba bahwa klub tidak membuat ‘tawaran nyata’ untuk mempertahankannya telah membara selama beberapa hari terakhir.

Tidak jelas apa yang sebenarnya ditawarkan Pogba, meskipun laporan menunjukkan paket yang substansial. Namun demikian, apa yang dilakukan sudah selesai dan Pogba pergi. Karakter utama lainnya di dunia transfer dan penentuan pemain ini adalah Rafaela Pimenta, pengacara Pogba.

Dia mengambil peran yang lebih besar sejak kematian Raiola, dan kehadirannya yang kuat telah memperjelas di mana letak prioritasnya. Pimenta adalah pengaruh besar pada semua yang dilakukan Pogba secara profesional.

Desas-desus seputar gelandang pada tahun 2021 mengejutkannya, dan dia lebih sering membela Pogba daripada tidak. Oleh karena itu, tidak ada kepribadian moderat atau netral yang dapat memberikan pendapat objektif tentang apa yang sebenarnya terjadi dalam situasi ini.

Kesimpulan

Mengingat bahwa film dokumenter itu mengelilingi Pogba, diharapkan sebagian besar dari mereka yang diwawancarai akan mendukungnya. Namun, Amazon diharapkan akan mendatangkan jurnalis atau mantan rekan setimnya untuk mendapatkan perspektif mereka. Ini sangat kurang sepanjang lima episode.

Sejujurnya, Blaise Matuidi ada di sana, tetapi percakapannya juga mengelilingi keluarga dan anak-anaknya. Ada pembicaraan tentang Antoine Griezmann, salah satu teman terdekat Pogba di tim nasional.

Lagi-lagi, tidak ada pembicaraan langsung dengan bintang Atletico Madrid itu. Fakta bahwa tidak ada satu pun kepribadian yang bisa memberikan wawasan tentang apa yang telah terjadi Sebenarnya peristiwa. Seluruh film yang diandalkan adalah Pogba, dan minatnya, daya tariknya, hobinya, dll.

Oleh karena itu, aman untuk mengatakan bahwa film itu bisa dibuat jauh lebih baik. Itu lebih merupakan seri yang berfokus pada potongan karirnya daripada film dokumenter itu sendiri. Bahkan pembicaraan seputar masa kecilnya melibatkan penolakan terhadap Clairefontaine dan tumbuh dalam kondisi yang keras.

Tidak ada satu pun yang dikaitkan dengan Manchester United atau tim nasional Prancis saat ini. Oleh karena itu, seluruh ‘dokumenter’ ini ditujukan untuk mencibir citra Pogba di media, bukan untuk melihat secara mendalam.

You May Also Like